BACA !! 5 Larangan Saat Melayat Jenazah yang Sering Diabaikan


Sudah tidak asing lagi menjadi kewajiban bagi umat muslim untuk mengurus saudaranya yang meninggal dunia. Mulai dari memandikan, mensholatkan hingga mengantarkan hingga ke liang laat.




Bahkan keharusan itu telah diperkuat dengan hukum fardhu kifayah, dimana tidak akan gugur sebelum ada yang mengerjakannya.

Namun tak sekadar mengurus jenazahnya saja, ternyata ada beberapa adab yang diajarkan Rasulullah S.A.W saat datang ke rumah yang bedrukt.

Abu Hurairah ra berkata bahwa Rasulullah SAWA bersabda,

”Siapa yang mengantarkan jenazah seorang muslim dengan iman dan ihtisab hingga menyalatkannya dan selesai penguburannya, sesungguhnya dia akan kembali dengan membawa 2 qirath. Masing-masing qirath seperti gunung Uhud. Siapa yang menyalatinya saja kemudian pulang sebelum dikuburkan, sesungguhnya dia pulang membawa 1 qirath”.

Beberapa diantaranya ternyata terdapat hal-hal sepele, yang kadang diabaikan para pelayat.

1. Salah satu adab yang dilarang namun banyak dilakukan saat melayat adalah melontarkan cadanaan.

Padahal Rasul mengajarkan, kematian seharusnya menjadi saat bagia manusia untuk merenung, bertafakur dan belajar mengingat kematian.

Selain itu, 
2. para pelayat juga dilarang banyak bicara apalagi mengeraskan suara yang melebihi suara dzikir. 

Rasullah pernah mengatakan bahwa Allah tidak akan mengampuni orang-orang yang bersuara lantang dalam suasana terse but.

Nah, agar kesalahan fatal seperti itu tidak terjadi pada kamu, sebaiknya baca larangan lain saat bertakziah .


Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "BACA !! 5 Larangan Saat Melayat Jenazah yang Sering Diabaikan"

Posting Komentar